Sunday, November 17, 2013

KEKASIH UNTUK DIA BAB 5

Minggu baru. Hari baru. Semoga hari ini baik-baik saja. Ceria-ceria saja. Tak nak susah hati, tak nak sakit hati. Sakit hati? Baru sebut tak nak sakit hati, aku sudah nampak kereta mewah Encik Hazrul memasuki kawasan syarikat. Maknanya awal lagi dia hari ni. Wah, buang tebiat sungguh dia ni. Anak Tan Sri dan bertugas sebagai Chief Executive Officer, boleh jadi pekerja paling awal datang. Memang karut dan serupa kartun saja. Tapi biarlah dia, yang aku sibuk kenapa pulak?
            Aku tak akan masuk pejabat awal. Rela lepak dengan geng guard tak faham bahasa dari main acara tenung-tenung dengan lelaki tu. Nasiblah.
            “Azian Yuhanis!”
            Aduhai…Aku baru nak kenakan jaga Myanmar ni, sudah dipanggil. Memang kacau daun betullah. Aku pusing badan dan nampak Encik Hazrul berdiri tegak tidak jauh dari tempat aku berdiri. “Ya,” jawabku sepatah.
            “Masuk ofis sekarang!” katanya dengan suara tegas.
            “Baru lapan setengah. Awal lagi.” Menjawab jugak tu.
            “Sekarang!” Dia separuh menjerit.
            “Encik masuklah dulu. Saya nak berborak kejap.” Aku tidak pedulikan dia.
            “Faham bahasa ke tidak?” soalnya dengan suara yang lebih lantang. Beberapa pekerja yang baru sampai pandang kami dengan pandangan pelik. Mungkin nampak kami serupa suami isteri sedang bertekak sahaja.
            Aku buat tak tahu juga.
            “Saya kira sampai tiga. Kalau awak tak naik, siap awak. Satu!” Encik Hazrul mulakan kiraan.
            Ini yang aku menyampah sangat. Punyalah ramai manusia yang bekerja di Menara Holding ini, aku jugaklah manusia yang dia suka buli. Serius, memang skru kepala dia sudah tercabut.
            “Dua!” Dia sambung kiraan.
            “Okey, saya masuk sekarang.” Sudahnya aku mengalah. Geramnya.
            “Puas hati?” Aku jeling dia sekali.
            Lelaki berwajah masam itu atur langkah mendahului aku dan aku ekori dia dari belakang. Masa nak sampai pintu masuk bangunan utama aku nampak, pantas saja tangan Encik hazrul petik bunga raya berwarna putih yang ditanam di dalam pasu berhampiran tiang. Oh, inilah pokok bunga raya yang menjadi mangsa Encik Hazrul setiap hari. Nasib baiklah pokok bunga raya, buatnya pokok bunga kobis macam manalah agaknya.
            Kami ke lobi syarikat dan menuju lif. Tidak ramai yang menunggu lif memandangkan masih terlalu awal. Yang aku perasan sangat, beberapa pekerja pandang Encik Hazrul dengan pandangan pelik. Mana tak pelik, bos datang awal.
            Bila aku rasa Encik Hazrul tidak memberi perhatian terhadapku, aku mengundur perlahan demi perlahan ke belakang dan akhirnya aku sembunyikan diri di sebalik meja penyambut tetamu yang terdapat di ruang lobi. Malas nak naik lif dengan orang tu.
            Aku diam sekejap. Pasti Encik Hazrul sudah masuk lif. Lega rasa. Masa aku aku bangun, rasa nak luruh jantung bila nampak Encik Hazrul sudah tercegat di sebalik meja.
            “Apa kes ni?” soalnya.
            Serius aku tak tahu nak jawab apa. Rasa macam budak bodoh sangat. Lebih rasa bodoh bila aku nampak bibir Encik Hazrul sudah mengukir senyuman. Tu memang sah-sah senyum kutuk aku. Aduhai, apsal aku boleh buat perangai macam ni.
            Walau rasa macam-macam, aku tetap bergerak menuju lif semula. “Nak saya pegang ke?” soalnya.
            “Pegang?” soalku. Blur, tak faham.
            “Yalah, mana tahu nak lari-lari lagi.”
            Ya ampun, mana aku nak sorok muka ni. Memang hari ni sudah jadi hari terkena aku. Tapi nak buat macam mana, bertabahlah. Kalau salah masuk parking boleh undur-undur, kalau salah perbuatan, buat bodoh ajelah.
            Bila lif terbuka, terus aku masuk. Kemudian Encik Hazrul. Dia sendiri yang tekan tingkat 11. Dalam lif kami tak cakap apa-apa. Hanya mataku melihat tangan Encik Hazrul yang memegang bunga raya warna putih.
            Lif terbuka dan dia dulu-dulu keluar. Aku ikut dari belakang. Masa lalu kat meja aku, dia letak bunga raya tersebut atas meja dan dia terus masuk bilik dia. Tak toleh dan tak suruh aku buat air. Bagus, merajuk gamaknya. Jadi aku lari masuk pantri.
            Aku duduk bersila di belakang meja. Kalau duduk situ sah orang dari muka pintu pantri tak nampak. Perlahan aku keluarkan bekas berisi sandwich. Sempat buat sandwich dan sempat juga buat maggi goreng untuk makan tengah hari. Makanan di restoren sebelah Menara Holding ni mahal gila. Tak mampu aku. Sudahlah duit tinggal cukup-cukup untuk sampai ke bulan hadapan saja.
            Mak ayah, tenang-tenang ya di SANA. Anak mak dan ayah ni tak apa-apa. Dia biasa hidup susah. Aku sumbat sandwich lepas baca doa makan.
            “Makan sorang saja ke?” Encik Hazrul sergah. Mujur tak tercekik. Nampak saja dia ni mana aku menyorok.
            “Yang duduk atas lantai tu kenapa? Kalau tahu nak duduk macam tu, tak payahlah Menara Holding sediakan kerusi dan meja kat pantri ni.”
            Perlahan aku bangun. Mata kami saling bertemu.
            “Kat tangan tu apa?” soalnya.
            “Sandwich.”
            “Yang satu lagi tu?”
            “Maggi goreng.”
            “Mintak maggi goreng tu. Saya pun belum sarapan lagi.”
            Cara dia mintak, serupa paksa saja. Penyamun pun tak macam ni. Nak tak nak aku hulurkan bekas maggi goreng kepadanya. Nampaknya selamatlah makanan tengah hari aku. 
            Dia sambut bekas maggi goreng tapi mata tetap pandang aku. Kemudian dia buka penutup bekas makanan. “Hmm, nampak sedap.” Dia cakap. Eh, memang sedap pun. Aku yang bersusah payah masak, memanglah sedap.
            “Tolong ambilkan saya sudu dan garfu.” Dia arah.
            “Minta bekas sandwich tu sama.” Baru nak menapak, dia minta pulak bekas sandwich. Habis aku nak makan apa? Tapi aku letak juga bekas sandwich atas meja. Kemudian sambung ambil sudu dan garfu. Hulurkan kepada dia sambil gigit hujung bibir. Seketul sandwich rasanya sudah selamat.
            Dia sambung makan maggi goreng. “Eh, air mana?” soalnya.
            Tak tahu nak cakap apa lagi. Sudahnya aku buatkan juga dia air. Sebenarnya memang bengang sebab dia sudah makan makanan aku. Tapi tak kan nak menyumpah. Dah rezeki dia, nak buat macam mana lagi.
            Siap buat air, aku letak depan dia. Kemudian pandang dia habiskan manggi goreng dengan lahap. Serupa sepuluh hari tak makan saja. Orang kaya pun macam ini ke gayanya?
            “Hmm, sedap awak masak. Bolehlah tolong masak untuk saya nanti.” Dia cakap dengan mulut penuh. Aku tak balas apa-apa sebab terkejut sama. Tak tahulah nak rasa bangga atau tidak dengan pujian dia itu sebab aku masak main campak-campak saja.
            “Mana sedap encik, campak-campak aje tu…” Mendatar suara sebab sedih pun ada bila terkenangkan makanan tengah hari aku sudah masuk semua dalam perut Encik Hazrul.
            “Kalau campak-campak pun dah sedap, belum masak betul-betul.” Dia sambung pula habiskan sandwich. Langsung tak tinggal untuk aku. Pelahap betullah dia ni.
            “Hmm, rasanya sedang elok ni kalau nak buat isteri. Pandai masak, pandai buat air.” Dia jeling sekali dengan jelingan yang betul-betul tak cantik.
            “Hmm, siapalah yang nak kan saya ni…” Buat muka sedih sama. Sedihlah, sebab aku tengah fikir ni nak makan apa tengah hari nanti.
            “Mesti ada. Sekarang inipun rasanya dah ada nak ambik awak jadi isteri.”
            Suka hatilah Encik Hazrul. Malas nak layan. Sudahlah habiskan makanan aku, boleh lagi cakap macam tu. Langsung tidak bersimpati.
            “Alhamdulilah. Perut saya dah penuh. Terima kasih.” Lepas habiskan minuman, Encik Hazrul bangun dan tinggalkan pantri. Hmm, macam tu aje? Betullah bos sorang ni tak boleh pakai.

AKU hanya pandang saja rakan-rakan yang keluar makan tengah hari. Nak turut serta, duit cukup-cukup tambang bas. Tak apalah. Sudah biasa berlapar. Bukan mati pun kalau tak makan satu hari.
            Tiba-tiba aku dengar pintu bilik Encik Hazrul seperti terbuka. Cepat aku letak kepala atas meja. Konon-kononnya tidur. Nanti dia tanya bukan-bukan. Malas nak jawab.
            Dia ketuk meja. Aku buat tak tahu. Kononnya dah tidur. “Dah, jangan nak menipu. Jom kita makan tengah hari.”
            Aku buat tak dengar.
            “Saya kira sampai tiga, kalau awak tak bangun, saya cium awak kat sini jugak.” Dia bisik tepi telinga. Masa tu jugak aku rasa bulu romaku tegak.
            “Satu!” Dia mula buat kiraan.
            Terpaksalah aku tegak badan sebab aku rasa apa yang Encik Hazrul cakap, dia akan buat. Itu prinsip dia. Kalau dia yang buat rancangan, semua orang kena ikut.
            Aku pandang muka dia. Muka dia tetap serius. Tak menunjukkan dia main-main atau mahu bergurau.
            “Kita makan tengah hari bersama.”
            Aku geleng tanda aku tolak pelawaan dia.
            “Kenapa? Dah kenyang?” Dia tanya. Sebenarnya dia perli. Yalah, maggi goreng dengan sandwich tadi dia yang habiskan.
            Aku diam.
            “Awak puasa sunat?” Dia perli lagi.
            Ada pulak yang aku sunat kat sini karang. Tak habisnya perli aku.
            “Dah, ikut saya.”
            “Tak naklah encik…” Aku tolak dengan cara baik.
            “Saya sengaja habiskan makanan awak tadi, sebab saya nak ajak awak temankan saya makan. Selalu sangat saya makan sorang-sorang. Hari ni naklah makan berdua.”
            “Tak apalah encik…”
            “Tak apalah apanya!” Dia herdik sekali. Mahu tak terperanjat gila aku dibuatnya. Tiba-tiba saja tinggikan suara.
            Adoi, tak sampai sebulan mahu aku dapat penyakit masalah jantung macam ni. Tak boleh salah sikit. Bertempik manjang.
            “Kita nak makan kat mana?” soalku.
            “Kat mulut!” Dia jawab dengan selamba.
            Taulah makan kat mulut. Tak kan guna hidung pulak. Tensionlah cakap dengan orang macam ni. Perut aku sudahlah lapar semacam, bos pulak buat perangai macam tu. Memang bengang sangatlah.
            “Hah, kalau beriya sangat nak ajak saya makan, jomlah kita pergi makan.” Akhirnya aku ambil beg tangan dan jalan dulu-dulu.
            “Kan senang kalau macam tu. Ini tidak, nak kena tengking barulah ikut.”
            Perlilah tu…! Serius memang sakit hati.

            

8 comments:

aisyah said...

kena marah saje azian ni

kak na said...

sabar je azian,ada ms nti kena kn balik bos kerek tu

WAN ROBEAHTUL ADAWIYAH BT W HAMID Adawiyah said...

Sian kat azian asyik kena buli dgn en hazrul...

almuzni said...

En. Hazrul oiiii...sje je buat perangai gitu...

baby mio said...

BEST...

fezmia said...

kesian Azian, dapat bos kerek!

Siti Soleha Yahaya said...

Adoi...lawak sungguh depa dua nih...haha

Nana Nn said...

alahai... sian sungguh..
lama2 pekak jugak Hazian ni...

best
best
best