Sunday, June 14, 2015

Perjalanan yang sangat indah.

Sesuatu yang ingin saya tulis dan kongsikan dengan pembaca semua. Impian yang saya simpan sejak lama namun tiada perancangan dan kesungguhan sedangkan saya lebih dari mampu. Rezeki yang Allah berikan kepada saya melimpah ruah. Alhamdulilah. Tiba-tiba saja, pada bulan Febuari saya terasa ingin benar melihat kaabah dengan mata saya sendiri. Akhirnya saya menghubungi pihak Tabung Haji. Bertanyakan kekosongan masa cuti sekolah kerana saya mahu membawa anak-anak saya bersama. Alhamdulilah, rezeki berpihak kepada saya. Sayangnya, kak long tak dapat join sama sebab ada exam penting. Tak apalah, mungkin ada rezeki lain nanti, insya-Allah.
Perasaan ketika itu sangat teruja dan rasa tidak sabar untuk ke sana. Saya telah bertolak dari KLIA menuju ke Jeddah pada Jumaat 29/5/2015, Ada orang teman saya yang menghantar saya, Kak Mariana dan Nurul. Saya harap, saya juga berkesempatan menghantar mereka dalam keadaan begitu.
Perjalanan sangat panjang. Lebih kurang 9 jam. Kami memulakan perjalanan pada pukul 4.00 petang dan sampai di lapangan Jeddah lebih kurang pukul 8 malam. Ini kerana tanah Arab lewat lebih kurang 5 jam dari waktu Malaysia.
Selepas tiba di Jeddah dan selesai proses kemasukkan, rombongan kami dibawa pula ke Madinah dengan bas. Perjalanan mengambil masa lebih kurang 6 jam. Disebabkan malam, saya tak dapat melihat keadaan sekeliling.
Perasaan ketika memasuki Madinah memang tak boleh nak ditulis dengan kata-kata kerana saya bakal menjejakkan kaki di bumi di mana makam Rasululah ada di situ. Sebelum ini saya hanya berselawat dari kejauhan dan hari itu saya sendiri berpeluang mengunjungi bumi yang sangat bertuah. Subhanalah, umat sehina saya diberi peluang untuk ke sini. Hanya linangan air mata saja yang memahami perasaan saya ketika itu.
Kami tiba di hotel ketika azan subuh sudah berkumandang di Masjid Nabawi. Saya tidak berkesempatan untuk solat subuh di masjid kerana baru tiba, tapi suami saya sempat berkejar ke masjid. Rupanya di Masjid Nabawi sebaik sahaja azan, mereka akan dirikan solat selepas 20 minit kemudian. Memang agak lama juga.
Tiga buah masjid kalau kita bersolat di dalamnya bakal mendapat berlipat kali ganda berbanding solat di masjid lain. Tiga buah masjid itu ialah, Masjid Nabawi, Masjid Al-aqsa dan Masjidil Haram.
Masjid Nabawi sangat indah dan perasaan kita berada di dalamnya juga sangat indah kerana di masjid inilah terdapatnya makam rasul dan raudah. Sebagaiman Rasululah pernah bersabda, antara mimbarku dan rumahku merupakan taman dari taman-taman syurga( HR. Al Bukhari dan Muslim) Subhanalah...Saya tak dapat nak tulis perasaan saya, jadi saya kirimkan doa agar semua pembaca yang membaca coretan ini akan dapat ke sana nanti.
Selepas tiga hari di Madinah dan melawat kawasan-kawasan bersejarah, tiba masanya kami tinggalkan Madinah. Doa saya, semoga ini bukan kali pertama dan terakhir. Andai kali terakhir, terimalah semua amalan saya selama berada di sini.
Perjalanan ke Mekah dengan menaiki bas sebenarnya tidaklah begitu extrem seperti yang saya bayangkan. Jalan yang cantik sebab sudah taraf lebuhraya. Tinggal lagi berhadapan dengan ribut padang pasir. Memang nampak pasir bergulung-gulung. Saya melihat sendiri keadaan padang pasir yang berbatu-batu. Tetapi jangan tak tahu, dalam keadaan padang pasir begitu saya berpeluang melihat ladang unta dan kambing. Subhanalah.
Sampai di Mekah sudah 8 malam. Perasaan saya? Tak dapat saya gambarkan. Jadi, saya kirimkan doa juga semoga semua yang membaca catatan saya ini berkesempatan menjejakkan kaki ke sini.
Selesai urusan di hotel tiba masanya kami dibawa untuk menunaikan umrah diiringi seorang mutawif yang sangat berpengalaman. Nama mutawif tu Tuan Haji Hairuddin.
Inilah momen paling penting. Kali pertama saya dipertemukan dengan kaabah yang menjadi kiblat saya selamat ini.
Sebelum tiba, saya teringat kata-kata orang, kalau kita banyak dosa, kita tak akan dapat melihat kaabah. Saya sangat risau memandangkan saya ini manusia yang terlalu banyak salah dan silap. Dengan Allah, dengan manusia. Tapi bila saya mula dapat melihat kaabah, alhamdulilah. Saya benar-benar sudah terpilih untuk menjadi tetamu Allah.

3 comments:

suzaimah sufian said...

Alhamdulillah..semoga saya juga berkesempatan ke sana.

suzaimah sufian said...

Alhamdulillah...semoga saya juga berkesempatan sampai ke sana. terima kasih atas doanya ya. aamiin

n@in@ said...

Alhamdulillah,dh berpeluang ke sana..dan masih terus berdoa agar dpt berkunjung ke sana lagi..terasa rindu mahu ke sana...